Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Tak Bermasker, Pengunjung Pasar Probolinggo Dimasukan Ke Mobil Jenazah Dengan Keranda Mayat

Penegakan keamanan dan hukum Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Probolinggo, melakukan razia masker di sejumlah pasar.

Pantauan di lapangan, petugas gabungan memulai kegiatan tersebut sekira pukul 09.00 WIB dengan berkeliling area pasar tradisional di Pasar Maron.

Dalam kegiatan tersebut, petugas gabungan juga memberi peringatan melalui pengeras suara bahwa masyarakat harus tetap menerapkan protokol kesehatan.

Bagi para pelanggar protokol kesehatan, kemudian, petugas langsung memberi hukuman kepada pelanggar untuk masuk ke dalam mobil jenazah. Tak sampai di situ, mereka diharuskan duduk di samping keranda mayat selama tiga menit.

"Razia ini memberikan sanksi dimasukin ke mobil jenazah dan duduk di samping keranda," jelas, Koordinator penegakan keamanan dan hukum Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Probolinggo, Ugas Irwanto, pada Kantor Berita RMOLJatim, Senin (7/09) siang.

Filosofinya masih kata Ugas, yang ingin disampaikan kepada masyarakat adalah kelalaian tidak menggunakan masker akhirnya bisa berujung pada kematian baik bagi diri sendiri, keluarga atau orang lain akibat penularan covid-19.

"Biar mereka merenungkan akibat itu dengan duduk di sebelah keranda dalam mobil jenazah. Semoga semua lebih menyadari pentingnya menggunakan masker demi kemaslahatan bersama," harapnya.

Selain itu maish kata Ugas, kegiatan razia masker yang dilakukan merupakan bentuk kegiatan humanis terhadap masyarakat.

"Ini merupakan kegiatan yang kami lakukan dalam bentuk humanis. Tujuannya agar masyarakat meresap ke dalam pikirannya bahwa virus corona sangat berbahaya," ujarnya.

Razia masker yang dilakukan, agar warga di 325 desa dan 5 Kelurahan serta 24 kecamatan di Kabupaten Probolinggo, mampu memerangi adanya covid-19 ini. Bahkn, saat dilakukan razia, jumlah pelanggar protokol kesehatan mengalami penurunan.

"Alhamdulillah, jumlah pelanggar menurun. Namun,  ini akan terus kita lakukan. Semoga masyarakat lebih sadar terkait protokol kesehatan," paparnya.

Sementara itu, seorang pelanggar protokol kesehatan, Sulaiman mengaku kapok lantaran abai terhadap protokol kesehatan.

"Saya kapok. Ke depannya saya akan selalu menggunakan masker," tegasnya. 

Posting Komentar untuk "Tak Bermasker, Pengunjung Pasar Probolinggo Dimasukan Ke Mobil Jenazah Dengan Keranda Mayat"